Siang malam hanya ditemani dinding batu di bilik usang aku bagaikan sang putri terkurung
ada kala seperti seorang hamba menerima hukuman.

Dari jendela aku selalu merenung jauh sejauh pandanganku bertanya sendiri jawapannya hanya sepi.

Kadang aku ingin lari tapi aku kehilangan arah sekeliling seakan tertawakan aku menuding jari mencari silapku tika itu aku pasti rebah kerana tiada tangan untuk kupaut membawaku ke taman impian seperti mimpi-mimpiku saban malam .

Hanya -Dia tempat aku mencurah rasa pada gelora jiwa kadang tak tertanggung rasa. kucari kekuatan dalam diri pulih kembali semangat yang tersembunyi.

Oleh:

Zuraida Dewi.
Padang Serai, Kedah.

TAMAT.